RELEVANSI ASEAN WAY DALAM SUDUT PANDANG HUMAN SECURITY: STUDI KASUS UPAYA PENYELESAIAN KRISIS PASCA KUDETA DI MYANMAR TAHUN 2021

Syahbuddin, Nataya Nuraziza (2023) RELEVANSI ASEAN WAY DALAM SUDUT PANDANG HUMAN SECURITY: STUDI KASUS UPAYA PENYELESAIAN KRISIS PASCA KUDETA DI MYANMAR TAHUN 2021. Tugas Akhir (S1) - thesis, UNIVERSITAS BAKRIE.

[img]
Preview
Text (Cover)
00. Cover.pdf.pdf - Submitted Version

Download (913kB) | Preview
[img] Text (BAB I-III)
01. BAB I-III.pdf.pdf - Submitted Version
Restricted to Registered users only

Download (817kB) | Request a copy
[img] Text (BAB IV)
02. BAB IV.pdf.pdf - Submitted Version
Restricted to Registered users only

Download (712kB) | Request a copy
[img] Text (BAB V)
03. BAB V.pdf.pdf - Submitted Version
Restricted to Registered users only

Download (333kB) | Request a copy
[img]
Preview
Text (BAB Daftar Pustaka)
04. BAB Daftar Pustaka.pdf.pdf - Submitted Version

Download (468kB) | Preview
[img] Text (LAMPIRAN)
05 Lampiran.pdf - Submitted Version
Restricted to Registered users only

Download (193kB) | Request a copy

Abstract

Pada tanggal Februari 2021, pasukan militer di bawah pimpinan Jenderal Min Aung Hlaing, melakukan kudeta terhadap Aung San Suu Kyi selaku pemimpin de facto Myanmar saat itu, karena adanya dugaan kecurangan atas hasil pemilihan umum yang dilaksanakan pada tahun sebelumnya. Tindakan yang diambil oleh pihak militer ini tidak diterima oleh masyarakat, sehingga banyak dari mereka yang turun ke jalan untuk melakukan protes atas perilaku militer tersebut. Bentrokan antara militer dan sipil tidak dapat dihindari, sehingga menimbulkan banyak korban jiwa, terutama dari pihak masyarakat sipil. Krisis yang terjadi di Myanmar menjadi sorotan dunia internasional, karena perebutan kekuasaan yang terjadi sudah merambat pada persoalan keamanan manusia. Banyak pelanggaran HAM dilakukan oleh pihak militer, mulai dari penggunaan kekerasan, pembakaran fasilitas-fasilitas umum, bahkan sampai dengan memutus jaringan internet dengan tujuan memutus akses masyarakat terhadap dunia luar. ASEAN sebagai satu-satunya organisasi kawasan di Asia Tenggara, oleh berbagai pihak, diharapkan dapat melakukan perannya dengan baik dalam merespon krisis yang terjadi. Namun, pergerakan ASEAN tidak dapat dilakukan secara bebas, karena terikat dengan prinsip non-intervensi yang merupakan bagian dari „Cara ASEAN‟ (ASEAN Way) dalam mengambil setiap keputusan. ASEAN hanya mampu melakukan pendekatan dengan cara halus, dengan mengeluarkan 5 point consensus (5PC) sebagai tuntutan terhadap Myanmar dan bentuk dari upaya ASEAN dalam mengatasi persoalan yang ada. Sayangnya, usaha tersebut tidak mampu menahan eskalasi konflik semakin menyebar. Penyelesaian isu-isu keamanan manusia dengan ASEAN Way sebagai instrumen, menjadi pedang bermata dua bagi ASEAN. Penerapan ASEAN Way merupakan kegagalan besar dari sudut pandang keamanan manusia. Karena selain menjadi penghambat gerak ASEAN, hal ini digunakan pula oleh pihak militer Myanmar terhadap ASEAN untuk tidak turut campur dalam persoalan „domestik‟ mereka.

Item Type: Thesis (Tugas Akhir (S1) - )
Uncontrolled Keywords: ASEAN Way, Keamanan Manusia, Non-intervensi, Kudeta Myanmar
Subjects: Political Science > International Studies
Political Science > Political institutions Asia
Political Science > National Security
Thesis > Thesis (S1)
Divisions: Fakultas Ekonomi dan Ilmu Sosial > Program Studi Ilmu Politik
Depositing User: Nataya Nuraziza Syahbuddin
Date Deposited: 29 Aug 2023 07:15
Last Modified: 29 Aug 2023 07:15
URI: http://repository.bakrie.ac.id/id/eprint/8320

Actions (login required)

View Item View Item